27.12.14

Banjir... Iktibar Dan Pengajaran

Assalamualaikum wbt..

Umum sudah mengetahui tiga negeri di Pantai Timur iaitu Terengganu, Kelantan dan Pahang sering mengalami musim tengkujuh pada setiap hujung tahun. Jadi tak perlulah nak tunjuk jakun sangat sehingga ada yang sanggup mengatakan bahawa Allah sedang menurunkan bala terutama sekali di negeri Kelantan dan Terengganu. Itulah dia segelintir pahlawan papan kekunci (keyboard warrior) yang sesuka hati membuat tohmahan secara membuta tuli. Barangkali mereka ini tak pernah belajar Geografi di sekolah dahulu. Bagi pendapat saya, banjir besar yang berlaku ini adalah jentikan dan teguran dari Allah SWT supaya setiap dari hamba-Nya mengingati kepada kebesaran dan kekuasaan-Nya yang Maha hebat dan tiada tandingan pada mana-mana kuasa lain sekalipun. 

gambar ihsan google


Sejak seminggu yang lalu, saya sering mengikuti perkembangan banjir besar ini di laman sosial Facebook. Penat membaca berita di Facebook yang kadangkala betul dan kadangkala palsu, saya menontonnya pula di televisyen. Nyata, info-info yang ada di Facebook lebih cepat dan fresh. Di televisyen pula hanya mengulangtayang gambar dan video yang sama. Maklum sajalah, zaman serba canggih ini setiap orang mesti mempunyai kemudahan telefon bimbit. Masing-masing pula ada Facebook dan Facebook menyediakan kemudahan untuk memuatnaik gambar dan video. Itu baru saja Facebook, belum masuk Whats App, twitter, blog dan sebagainya lagi. Jadi, tak salahlah kalau mereka menyampaikan apa yang terjadi kepada mangsa-mangsa banjir dan apa yang berlaku pada diri mereka sendiri. Cuma yang tak sedapnya, ada pula yang cuba mengambil kesempatan dengan menyebarkan perkara yang tak berlaku. 

gambar ihsan google


Allahurobbi.. apa yang seronok sangat menyebarkan berita palsu dalam keadaan begini? Rasa seronok dapat mengharu-birukan suasana yang sedang genting ini? Tolonglah jangan sesekali mengambil kesempatan di atas kesusahan dan penderitaan orang lain. Ini bukan perkara main-main. Bukan sesuatu yang boleh dilawakjenakakan. Bukan musibah yang boleh diambil ringan. Ini perkara serius. Melibatkan nyawa dan harta benda. Tolonglah jadi manusia yang bertamadun sikit. Jangan duk jakun sangat dengan menyalahgunakan teknologi-teknologi terkini.

gambar ihsan google

Apa-apa sekalipun, marilah kita sama-sama mengambil iktibar di atas kejadian yang berlaku. Ini bukan masanya untuk berdebat soal politik, Bukan waktunya untuk bercanggah pendapat. Bukan saatnya untuk cari salah sesiapa. Tetapi sebaliknya, inilah ketikanya untuk kita bersatu. Tak kira fahaman politik apa, kaum apa dan anutan agama apa. Sebagai rakyat Malaysia, buanglah perbezaan fahaman itu dahulu. Sekiranya mampu dari segi harta, hulurlah seringgit dua kepada mangsa yang terlibat dalam kejadian banjir besar ini. Tidak mampu dari segi kewangan, ringan-ringankanlah tulang sertai mana-mana pihak sukarelawan untuk turun padang meninjau dan memberikan makanan. Sesungguhnya, kesan daripada surutnya air bah itu adalah lebih dahsyat dan ia memerlukan tenaga kerja yang begitu ramai.

Sekian..

14.12.14

SEGMEN : blogwalking CUTI SEKOLAH AKHIR TAHUN bersama cikgu ayu


Dari tahun 2010 aku ada blog. Kiranya baru lagilah tu. Dulu memang gila2 aku join segmen. Join segmen itu, join segmen ini. Boleh dikatakan, semuanya aku joinlah. Tak ada yang tak join melainkan join2 belaka.

Lepas tu aku stop secara mendadak join menjoin segmen bagai ni bila aku dah mula gila dengan entri2 SEO. Lagi bertambah parah aku stop join apa saja yg bersangkut dengan dunia blog bila aku dah mula sibuk dengan novel menovel bagai. (Apa punya teruk bahasa aku hari ini)

Sekarang bila aku dah mula boring tulis manuskrip, aku berniat nak aktif blog semula. Ni aku terjumpa segmen yg dibuat oleh seorang blogger yg bernama Cikgu Ayu. Jadi dengan kerajinan tahap maksima aku pada hari ini, maka aku pun joinlah. Pada yg nak join segmen ni, klik je pada banner di atas.

Sekian..
COPYRIGHT @ 2014 DESIGNED BY - RAFINA MIMI ABDULLAH